WHATSAPP FACEBOOK INSTAGRAM
NOTICE :  
Selamat Datang Di KakakJudi, situs Agen Bola dan Judi Online Terbaik dengan berbagai pilihan game menarik dan bonus untuk Anda.

Barcelona Rugi Besar di Musim 2019/20

6 October 2020

Barcelona membeberkan laporan keuangannya di sepanjang musim 2019/20 kemarin. Hasilnya, diketahui kalau raksasa Spanyol tersebut telah mengalami kerugian mencapai 97 juta euro atau setara Rp1,7 Triliun.

Kerugian ini nampaknya berpengaruh pada pergerakan Barcelona di bursa transfer. Mereka terlihat kesulitan merekrut sosok baru jika tidak melepas pemain yang sudah ada di skuad saat ini.

Perlu diketahui bahwa Barcelona mengeluarkan dana sebesar 124 juta euro untuk merekrut lima pemain anyar termasuk Miralem Pjanic dari Juventus. Namun,disisi lain mereka juga meraup keuntungan senilai 126,6 juta euro dari penjualan pemain.

Tentu, kerugian sebesar ini disebabkan oleh pandemi Covid-19 yang sempat membuat roda kompetisi berhenti. dikarenakan itu, Barcelona jadi kehilangan uang yang bisa di dapatkan dari hasil penjualan tiket stadion.

Karena Pandemi

Pihak klub menjelaskan laporan keuangannya dalam bentuk perbandingan dua situasi yang berbeda, yakni dengan atau tanpa Covid-19. Sebenarnya, kerugian ini bisa terhindarkan kalau pandemi tidak melumpuhkan dunia sepakbola.

“ECA mengestimasi kerugian keseluruhan bisa di perkirakan sebesar 4 milyar euro dan Barcelona, sebagai salah satu klub terbesar di Eropa dan dengan diversifikasi pendapatan yang begitu luas, adalah salah satu yang paling terdampak,” tulis pernyataan klub.

“Barcelona menutup tahun dengan pemasukan 855 juta euro, di bawah anggaran senilai 1,047 miliar euro, yang diprediksi bisa menghasilkan untung kira kira sebesar 11 juta euro.”

“Hasil akhirnya adalah kerugian setelah pajak sebesar 97 juta euro, sebagian besar akibat hilangnya pendapatan karena efek pandemi ini.”

Andai Tidak Ada Covid-19

Seandainya pandemi ini tidak terjadi, atau paling tidak kompetisi tetap berjalan, Barcelona takkan merugi sebesar ini. Malah sebaliknya, mereka bisa mendapatkan keuntungan walau dengan nilai yang kecil, yakni di perkirakan sebesar dua juta euro saja.

“Diperkirakan bahwa tanpa Covid-19, pemasukan sebesar 1,059 milyar euro bisa dicapai, yang di mana itu akan menjadi rekor baru buat klub, menembus batasan satu juta euro seperti yang diprediksi dalam rencana 2015-2021 lalu,” lanjut pernyataan tersebut.

“Oleh karenanya, jika klub tidak merasakan efek Covid-19, diperkirakan hasil tahun ini akan untung dua juta euro, ketimbang kerugian yang sebenarnya sebesar 97 juta euro,” tutup pernyataan tersebut.